Apabila Si Kapir Yang Menyembelih Ayam | Muslim Yang Menjadi Pembelinya

Apabila Si Kapir Yang Menyembelih Ayam | Muslim Yang Menjadi Pembelinya- Penyalahgunaan ‘lesen’ penyembelihan oleh pemborong ayam sekitar Bandar Triang didakwa berjaya mengaburi pengguna Muslim semata-mata untuk mengaut keuntungan.

Ayam tidak halal

Presiden Lembaga Pembangunan Pengguna Malaysia (LPPM), Abdul Aziz Ismail berkata, pemborong terbabit menggunakan nama seorang pekerja Muslim yang berpengalaman 10 tahun dalam bidang penyembelihan untuk meyakinkan pengguna beragama Islam.

Menurutnya, sepanjang tinjauan di pasar borong dan pasar basah sekitar Triang, tiada seorang pun dalam kalangan tukang penyembelihan memiliki Kad Tauliah Sembelihan.

“Hanya ada seorang tukang sembelih Muslim yang hanya memiliki Sijil Penyertaan Kursus Penyembelihan yang diperoleh pada 2008, manakala yang lain adalah pekerja warga asing.

“Mungkin kita tidak akan meragui sekiranya tugas penyembelihan dilakukan individu tersebut, tetapi yang menjadi persoalan siapa yang akan melakukan tugas penyembelihan sekiranya individu itu bercuti atau berehat?” katanya selepas melakukan tinjauan di sekitar Triang bersama kakitangan Pejabat Agama Islam Daerah (Paid) dan Jabatan Imigresen Temerloh.

Hadir sama, Timbalan Pengerusi, Majlis Perunding Penjaja dan Peniaga Kecil Negeri Pahang, Ghazali Khatib Pendek.

Abdul Aziz berkata, Pejabat Agama Islam Daerah (Paid) diharap dapat membantu menyebarkan perkara ini dari semasa ke semasa supaya bukan sahaja pengusaha pasar borong perlu menghantar pekerjanya mengikuti kursus dan ujian tertentu, bahkan pekerja juga wajar mengetahui keperluan perkara ini.

"Jika semua pihak memainkan peranan masing-masing, masalah penghasilan produk halal dapat diatasi dengan baik, malah pengguna Muslim dapat menikmati kehidupan yang lebih berkat," katanya.

Perlu pantau lebih kerap

 Dalam pada itu, Ghazali berkata, bukan sahaja pengusaha mengupah warga asing untuk tugas penyembelihan tetapi turut mempamerkan sijil penyertaan kursus penyembelihan yang pernah dihadiri bekas pekerjanya sekitar 2008.

“Apabila pengguna tengok ada sijil itu, mereka akan beranggapan ayam itu disembelih mengikut syarak. Tetapi pada hakikatnya, sijil itu tidak boleh digunakan untuk meyakinkan pengguna.

“Kalau mereka ada kad tauliah, itu baru betul-betul kita boleh yakin dengan mereka,” katanya.

Menurutnya, pihak Paid, Pejabat Veterinar dan Majlis Daerah Bera (MDB) diharap dapat bekerjasama mengatasi masalah ini.

"Pihak berkenaan perlu melaksanakan pemantauan lebih kerap terutamanya bagi memastikan pengguna Muslim dapat menikmati bahan makanan yang halal," katanya.

Tidak tahu perlu kad tauliah

 Sementara itu, seorang pekerja, Ramli Rahmat, 61 yang berpengalaman lebih 10 tahun bekerja di pasar borong ini mengakui tugas penyembelihan dilakukan sepenuhnya sewaktu dia bekerja.

Katanya, sekiranya dia bercuti, berehat atau solat, tugas itu diambil alih oleh orang lain tetapi tidak pasti siapa yang bertanggungjawab.

“Saya hanya memiliki sijil penyertaan kursus sahaja. Tidak tahu pula kena ada kad tauliah jika nak buat kerja penyembelihan.

“Lagipun, tiada siapa yang memaklumkan perkara ini kepada saya. Bagi saya, ini adalah rezeki yang saya peroleh untuk keluarga.

“Tetapi saya yakin dengan apa yang saya buat adalah mengikut syarat ditetapkan,” katanya.

Sementara itu, seorang pekerja warga asing yang ditemui berkata, dia baru sahaja bekerja di pasar borong sejak enam bulan lalu.

Menurutnya, sebagai seorang Muslim, pengusaha memintanya melakukan kerja itu walaupun tidak memiliki kad tauliah.

“Saya memang tahu syarat penyembelihan, tetapi saya tidak tahu pula bila bekerja di sini memerlukan kad yang diiktiraf,” katanya.- Sinar

P/S: Isu nie sudah lama berlalu, pemantauan oleh pihak berkuasa sekadar lepas batuk di tangga, kenapa perkara ini berlaku. Ini jawapannya, kebanyakan pengeluar ayam di Malaysia ini adalah kamu Cina dan kebanyakannya bukan Islam dan pengeluaran ayam sehari melebihi permintaan dan proses untuk menyembelih mengikut syariat bagi mereka begitu lambat dan merugikan masa. Aku pernah tengok lah ayam tu disembelih oleh pekerja Indonesia yang tidak tahu identiti agama dan belum sempat ayam tu mati dah masuk ke dalam mesin untuk membersihkan bulu. Pendek kata mampusnya ayam tu bukan sebab di sembelih tetapi kerana di pusing di dalam mesin..Tu laa Dunia Akhir Zaman

Artikel Menarik Lainnya



2 comments:

Anonymous said...

Semua ini kerana kegagalan Pej Agama untuk memantau dengan efektif. Kalau tidak cukup kaki tangan, maka salahlah juga kerajaan kerana ambil sambil lewa akan Jabatan Agama..tidak mementingkan Jabatan ini dengan mengambil anggota atau staf baru untuk memenuhi perjawatan...hanya coughing at the staircase (melepas batuk ditangga)!!

Anonymous said...

tak payah nak bising lah.. kalau nk betul2 halal dan di jamin. sembelih lah sendiri.. kalu rajin gi la pantau si tukang sembelih yg ada kt seluruh malaysia ni, jgn nak mengarah org je tau..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Makhluk Allah Bertandang

Search This Blog

Sembang Minggu ini ( Tersohor )

ENTRI TERBAIK

Google+ Followers

Kepada sesiapa yang ingin berurusan ataupun ingin menyumbang 'entri' untuk di'post'kan ke kakiSembang.com, sila email je Ambe di: admin@kakisembang.com

Followers

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sembang Makrifat

Powered by Blogger.